• Utama   >
  • memelihara diri sendiri

Lepaskan camilan malang

Lepaskan camilan malang
  •  Januari 20, 2021


Makanan cepat saji menyebabkan depresi hanya dengan melihat, kata University of Toronto (Kanada). Menurut penelitian tersebut, orang yang terpapar komunikasi restoran kehilangan minat pada fakta-fakta sederhana dari kehidupan sehari-hari, seperti bersenang-senang mendengarkan musik.

Penelitian, yang diterbitkan pada bulan November di koran Ilmu Psikologis dan Kepribadian Sosial, mengambil Mc Donald sebagai studi kasus, setelah mengidentifikasi jaringan ini sebagai simbol efisiensi waktu. Ironinya adalah bahwa merek ini diciptakan untuk menawarkan, dengan rutinitas dan metode mekanisnya, lebih banyak waktu bagi konsumen untuk menikmati makanan, yang dikirimkan kepada Anda dalam hampir detik. Namun, dengan membangkitkan rasa tidak sabar, semua teknologi yang dikembangkan akhirnya mencegah orang dari menikmati saat-saat di mana menunggu, tak terduga dan dadakan adalah bagian.

Dalam memeriksa 280 peserta, efek yang sama ditemukan dengan orang yang hanya tinggal di dekat restoran ini. Dalam survei lain, 250 orang terpapar foto-foto alam dan makanan cepat saji. Orang-orang yang hanya melihat foto hutan dan lautan menyatakan kebahagiaan setelah percobaan. Sudah mereka yang melihat foto-foto ini, ditambahkan ke foto makanan, mengatakan mereka kurang bahagia.

Para peneliti percaya bahwa penting untuk mempelajari pengaruh iklan pada lingkungan tempat kita tinggal. Sebagai simbol ketidaksabaran, makanan cepat saji berdampak tidak hanya bagi kesehatan orang, tetapi juga mengubah kebahagiaan mereka. Lain kali, buang mainan dan berinvestasi dalam makanan yang membuat Anda bahagia dari dalam ke luar.

Kejar Pengedar Narkoba di Malang, Polisi Lepaskan Tembakan Part 01 - Police Story 01/01 (Januari 2021)


Direkomendasikan